Sunday, August 26, 2007

Cakra Waruga (2006), Arena Wati


Judul: Cakra Waruga
Karya: Arena Wati
Penerbit: Penerbit UKM (2006)
ISBN: 9679428028
Mukasurat: 322 (Softcover)

Apa itu 'Waruga'?
Dalam bahasa kuno Minahasa, kata waruga merupakan gabungan dari dua kata, yakni wale dan maruga. Wale berati rumah, dan maruga berarti badan yang akan menjadi hancur. Sementara, posisi jongkok mayat yang dikubur di dalam waruga erat kaitannya dengan posisi bayi yang jongkok di dalam rahim ibu. Filosofinya, manusia mengawali kehidupan dengan posisi jongkok, dan semestinya mengakhiri hidup dengan jongkok pula. (Sumber) Suku Minahasa kebanyakannya boleh ditemui di Sulawesi Utara (ibukota: Manado).

Apa itu 'Cakra'?
Dalam 'pop culture', istilah ini sering diketemukan dalam games dan anime (eg. 'Naruto', contoh paling mudah). 'Chakra' adalah perkataan Sanskrit bermaksud roda. Ia bolehlah dimengertikan sebagai aliran tenaga dalaman berputar dan berlapis-lapis yang wujud di dalam badan manusia. Aliran inilah yang dimanfaatkan dalam perubatan Cina seperti akupuntur dan qigong.

Tapi apa pula 'Cakra Waruga'?
Jadi bukunya selesai kubaca. Tapi aku masih tak dapat tangkap kaitan tajuk aneh ini dengan isi ceritanya. Nyata sekali maksud waruga yang kuhuraikan di atas tidak berkaitan langsung dengan maksud yang disampaikan Arena Wati dalam novel ini.

Novel ini mengisahkan hal-ehwal keluarga kaya Datuk Dan, Datuk Bob dan Kang Juri. Impresi pertamaku mengatakan apa saja yang berlaku dalam novel ini lebih seperti drama Samarinda atau soap opera. Pertalian 3 keluarga ini diperkukuhkan oleh persemandaan sesama mereka dan banyak sub-plot novel ini dipenuhi dengan urusan nikah kahwin ini.

Urusan persediaan majlis tahlil dan kenduri arwah, diceritakan penuh terperinci. Mereka sekeluarga berhimpun beramai-ramai, mengerah semua kuli masing-masing untuk membantu, bergotong-royong. Suasana ini tidak ubah seperti halnya dalam Trilogi Pantai sebelum ini (Pantai Harapan, Turina & Citra), juga memperihalkan situasi yang sama. Malah, latarbelakang keluarga ini yang bermastautin di sekitar Pontian dan daerah lain di Johor menguatkan lagi kaitan ini. Satu watak yang disebut sepintas lalu juga diikatakan cucu kepada Mak Toya.

Dan seperti 3 novel Trilogi Pantai, ada sedikit babak-babak cemas yang melibatkan tercabutnya nyawa manusia dalam jumlah yang besar dalam Cakra Waruga. Tentu menarik untuk mengetahui bagaimanakah peristiwa tersebut akan dihuraikan dalam novel ini.

Arena Wati amat beruntung mempunyai akar budaya yang kuat berkiblatkan ke Indonesia, tanah kelahirannya. Kekuatan ini digunakan sepenuhnya sebagai plot tambahan dalam novel ini terutamanya ketika memperihalkan tempahan batu kubur oleh Mustafa dan pertemuan semula Kang Juri dengan abangnya Kang Harjo yang berdarah Kejawen, satu golongan manusia mistik yang dapat membaca sasmita (Untuk lebih mudah sila bayangkan Kesatria Jedi seperti dalam 'Star Wars').

Berbaloikah batu kubur yang ditempah Mustafa? Dapatkah kita menentukan tanah kubur kita sendiri? Novel ini penuh dengan nilai falsafah, sindiran kepada pihak pemerintah, peringatan kepada generasi seterusnya dan pendidikan kepada yang terbuka hatinya.

2 comments:

brave said...

Assalamualaikum, Saudara. Kebetulan saya sedang meneliti novel allahyarham Arena Wati yang berjudul Cakra Waruga. Saya ditugaskan untuk mengkritik novel beliau. Saya cukup tertarik dengan definisi saudara mengenai apa itu Cakra dan Waruga. Memang, individu seperti kita amat payah untuk memahami isi tersirat di sebalik tajuk buku tersebut. Dari perspektif saya, Cakra itu bermaksud roda, ini ada kaitan dengan naratif cerita tersebut yang mengisahkan kehidupan keluarga yang berputar. Hal yang selalu manusia alami, khususnya apabila berlakunya kematian,perkahwinan, konflik keluarga,dan karenah pemerintah. Manakala Waruga pula bermaksud asal usul diri manusia. Bagaimana manusia membesar dengan budaya sesuatu bangsa, begitu juga halnya dengan kematian, perlu mengikut budaya keturunan. Novel ini penuh dengan unsur budaya,politik,dan konflik kekeluargaan. Sekian.

mxypltk said...

Terima kasih saudara Brave kerana mengunjungi blog ini.

Maaf jika lambat reply kembali. Blogspot gagal merakamkan waktu para pengkomen membuat ulasan.

Semoga kita semua mendapat manfaat dari pembacaan novel-novel arwarh Arena Wati.